Yang mahal bagi kita adalah ilmu, iman, keyakinan, tauhid, bisa berubah hidup dan kehidupan menjadi lebih baik, bisa manfaat tenaga, umur, harta, ilmu, waktu…

Bukan sekedar teknologinya Paytren yang notabene bisa jadi ada yang sama bahkan lebih baik lagi.

Bukan sekedar bonus. Yang notabene bisa jadi ada yang bisa memberi lebih baik dan lebih banyak.

Kelebihan menjadi member Paytren yang kuat ruhiyahnya, kuat spiritualitasnya, bagus kualitas hidup dan kehidupannya, haus akan ilmu, haus akan nasihat-nasihat yang membangun dan membesarkan hati, haus akan motivasi-motivasi dan inspirasi-inspirasi yang memberi semangat… Inilah yang harus dikedepankan dalam menggunakan, menjalankan, dan memasarkan Paytren.

Sehingga kita menjadi komunitas yang kuat. Yang ga kering sebab yang diomongin bukan hanya kebutuhan lahiriah fisik semata. Duit. Makanan. Hasil bonus. Dan lain-lain duniawi.

Alhamdulillaah, ga lama lagi saya insyaaAllah akan nyeburin inspirasi baru. Tentang iman, tauhid, kualitas hidup, perbaikan diri dan kehidupan.

Namun sebelumnya SAYA MOHON KAWAN-KAWAN BACA DULU Q. S. Al Baqarah ayat 62 sampai dengan 69. Adanya di halaman 10. Ke depan, Al Qur’annya kayaknya perlu pake yang sama. Tar dah biar dijual di Paytren. Hehehe.

“Bagiin aja Stadz…”, begitu kata kawan-kawan. Hehehe. Usahalah. Kalau perlu kita sedekah dan wakaf Al Qur’an. Buat yang mampu, beli lah. Sedekah lah. Enak kok pake duit sendiri. Bukan Al Qur’an pengasih orang. Beda kepuasan dan tanggung jawabnya.

InsyaaAllah saya aturkan dengan Pak Hari dan kawan-kawan soal pembelian dan sekaligus sedekah atau wakaf Al Qur’an.

Kembali lagi.

Sebelum saya ceburin materi baru, baca dulu Al Qur’an  halaman 10. Ayat 62 sampai dengan 69.

Saya akan ceburin dialog saya dengan Wirda yang mudah-mudahan jadi pembelajaran. Yang terkait dengan ayat-ayat itu.

Cara bacanya ayat-ayat itu:

1. Berwudlu buat yang bisa wudhu. Bila engga, ga apa-apa. Minta maaf sama Allah. Dan pake Al Qur’an terjemahan. Niatin sebagai nuntut ilmu.

2. Siapin kertas dan pulpen. Buat nyatet-nyatet. Atau note di gadget. Buat nyatet-nyatet.

3. Baca ayatnya, baca terjemahnya. Dari ayat 62 sampai dengan 69 tersebut. Tapi jangan hanya satu kali. Baca berkali-kali. Baik ayat maupun terjemahnya. Bener-bener berkali-kali. Minimal 2-3 kali denga kecepatan baca, baca santai.

4. Usahakan ada yang dicatat-catat, jauh sebelum nanti mendengar materi baru untuk keluarga besar Paytren.

Ok ya? Selamat mengerjakan. Mudah-mudahan ada Hidayah Allah. Ada Ilmu dari Allah. Ada Hikmah dari Allah. Lewat materi-materi di Paytren ini.

Oh ya, minta doa untuk kelas bahasa, kelas tahfidz, kelas bisnis, dan lain-lain. InsyaaAllah sedang digodok ramai-ramai oleh Dr. Deddi dan kawan-kawan. Termasuk adik-adik kandung saya ikutan menggodok. Supaya semua member Paytren tambah keren. Sebab kualitas diri, ilmu, wawasan, kebisaan, makin beda. InsyaaAllah bakal makin pede. Aamiin. Manusia bukan hanya butuh tambahan duit. Tapi tambahan materi bagi akal, otak, hati, pikiran, perasaan, jiwa, nurani… Dan di Paytren mudah-mudahan semua bisa mendapatkannya dengan Izin dan Ridho Allah. Aaamiin.

Selamat membaca dulu ayat 62 sampai dengan 69 sesuai petunjuk.

Salam,

Yusuf Mansur.

Dikutip dari web utamanya di : http://yusufmansur.com